Benarkah Telan Sperma Dapat Sembuhkan Pasien Covid-19? Simak Faktanya

Viral sebuah video disertai dengan narasi dalam bahasa Tagalog yang telah ditonton lebih dari 100.000 kali dalam berbagai posting di YouTube, Facebook, dan Twitter.
Dalam video tersebut seorang dokter Filipina mengklaim menelan sperma dapat menyembuhkan seorang pasien yang terinfeksi virus Covid-19, mengutip sebuah studi ilmiah tahun 2016.
Dilansir PikiranRakyat-Tasikmalaya.com dari situs AFP Fact Check, klaim itu salah.
Penulis studi 2016 mengatakan kepada AFP bahwa klaim itu "konyol" dan temuan mereka "tidak ada hubungannya dengan Covid-19"; per Mei 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada obat untuk Covid-19.
Setelah ditelusuri lebih lanjut, faktanya klaim terhadap video tersebut adalah salah. Video itu telah disalin dari bagian ringkasan studi ilmiah tahun 2016 tentang virus chikungunya dan Zika.
Penelitian yang dikutip oleh Millendez dalam deskripsi videonya tidak menyebutkan Covid-19 dan sampai saat ini, masih belum ada obat resmi untuk Covid-19.
Video ini diterbitkan di YouTube pada 21 April 2020. Sejak itu telah ditonton lebih dari 120.000 kali.
Video berdurasi 22 menit tiga menit memperlihatkan seorang pria, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Anacleto Belleza Millendez , berbicara kepada kamera.
Judul bahasa Tagalog dalam video menggambarkan Millendez sebagai "dokter bangsa" dan menyatakan: "Semen Bersih adalah Obat untuk COVID-19".
Millendez mengatakan dalam bahasa Tagalog, ada penelitian ilmiah yang 'tamod' atau yang kita sebut semen mengandung sperma, satu bahan hebat, satu asam amino yang dapat menghancurkan, dapat membunuh mikroba, terutama mikroba yang disebabkan oleh virus.
“Sangat sederhana untuk menghilangkan coronavirus yang mengerikan ini. Bersihkan semen, dari jantan. Dapat digunakan sebagai pembersih tangan. Itu bisa dicerna. Pastikan itu bersih. " tambah Millendez
Kemudian, Dr. Bryan Mounce sebagai penulis dalam penelitian tersebut menambahkan: "Pekerjaan kami menunjukkan kebalikan dari klaim-klaim ini."
Dia lebih lanjut menjelaskan dalam email ke AFP pada 13 Mei bahwa penelitian telah menunjukkan poliamina, yang merupakan molekul kecil yang ditemukan dalam sel manusia dan hadir dalam semen, sebenarnya "mendukung infeksi virus".
Dengan demikian dari penjelasan di atas, jelas bahwa klain menelan sperma dapat mengobati Covid-19 adalah klaim yang salah.
Sampai saat ini, tidak ada obat yang telah ditunjukkan untuk mencegah atau menyembuhkan Covid-19, menurut lembar fakta ini oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).(Penulis: Galih Ferdiansyah)