Tinggal di Gua Bersama Keluarga Tanpa Listrik, Kekejaman Israel

Hebron: Salah satu warga Palestina itu adalah Munther Abu Aram, (48), yang tinggal bersama keluarganya di sebuah gua di Khirbet Janba, wilayah Tepi Barat yang diduduki.
Dalam gua berukuran sekira 150 meter persegi itu Abu Aram bersama istri dan empat anaknya menjalani kehidupan layaknya masyarakat primitif tanpa listrik, infrastruktur, akses ke jalan, sekolah, bahkan air.
“Kehidupan di dalam gua sangat sulit, tetapi kami terbiasa setelah buldoser pendudukan Israel menghancurkan rumah saya pada 2018, yang dibangun dari batu bata, semen dan pelat timah, karena itu dibangun tanpa lisensi.
Itu dibangun kembali dan dihancurkan lagi pada 2019,” kata Abu Aram kepada Al-Monitor.
Dia mengatakan bahwa pasukan pendudukan Israel ingin mengubah Khirbet Janba menjadi daerah militer tertutup untuk memperluas pemukiman Yahudi Kiryat Arba dan pos-pos di sekitarnya. Untuk itu Negara Zionis tersebut mengusir warga Palestina dan menyita tanah-tanah mereka.
Otoritas Israel juga menolak untuk menyediakan listrik dan air kepada Khirbet Janba dan telah mencabut dan menghancurkan beberapa tiang listrik dan jaringan air.
Abu Aram dan keluarganya bercocok tanam dan memelihara ternak, dan ia menggunakan gerobak keledai untuk melakukan perjalanan ke kota-kota tetangga untuk membeli air minum dan persediaan lainnya, serta untuk mengangkut anak-anaknya ke sekolah mereka di desa tetangga yang berjarak puluhan kilometer jauhnya.
Dia menggunakan lentera bahan bakar untuk menerangi gua dan istrinya menyiapkan makanan di atas api. Selama musim panas, keluarga tidur di luar karena takut akan ular dan kalajengking yang sering membuat gua-gua rumah mereka.
Kehidupan serupa juga dijalani Khalil Jabreen, (41) yang tinggal bersama keluarga beranggotakan enam orang di sebuah gua seluas 250 meter persegi di dekat lokasi rumahnya yang dihancurkan israel di Khirbet al-Fakhit.